Loading...

Jumat, 25 November 2011

Tumbuhan air (Hydrilla verticilata)


BAB I
PEMBAHASAN
HYDRILLA VERTICILATA
1.1.            TAKSONOMI
1.1.1.      Klasifikasi
Kingdom                     : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom                : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi                : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi                           : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas                           : Liliopsida (berkeping satu / monokotil)
Sub Kelas                    : Alismatidae
Ordo                            : Hydrocharitales
Famili                          : Hydrocharitaceae
Genus                          : Hydrilla
Spesies                        : Hydrilla verticillata (L. f.) Royle
Nama umum                : Hydrilla verticillata (L. f.) Royle
Indonesia                    : Ganggang, Ganggeng ( Jawa )
Inggris                         : Water thyme

https://lh4.googleusercontent.com/-EGoYhcYkfSk/TXmLc6vv4qI/AAAAAAAAAFk/23jqc_huF4g/s200/hydrilla.jpg 




    Gambar 1.  Hydrilla verticilata                       Gambar 2. Struktur Hydrilla verticilata                   
Hydrilla (rumput air) adalah jenis tanaman air yang hanya terdiri dari satu spesies. Meskipun beberapa ahli botani membaginya menjadi beberapa spesies yaitu : H. asiatica, H. japonica, H.lithuanica, dan H.ovalifolica. Hydrilla verticillata memiliki rimpang putih kekuningan yang tumbuh di sedimen bawah air sampai dengan kedalaman 2 m. Panjang batang yang tumbuh sekitar 1-2 m. Hydrilla is a prolific, rapidly-growing submerged aquatic plant that can thrive in water from a few inches to 20 feet deep. Hydrilla adalah tanaman produktif dalam air yang dapat tumbuh dengan cepat dan dapat berkembang dalam air dari beberapa sentimeter sampai 20 meter. Leaves are small (1/2 - 3/4 inches), triangular-pointed and occur in whorls of 4 to 8 leaves along the steDaun kecil (1 / 2 - 3 / 4 inci) berbentuk segitiga-lancip yang berada di ulir dari 4-8 daun di sepanjang batang dengan lebar masing-masing daun 5-20 mm dan panjang lebar 0,7-2 mm. Unlike many native water plants, hydrilla leaves have serrated edges and one or more protruding barbs or bumps along the midrib on the undersTidak seperti tanaman air asli, daun Hydrilla memiliki tepi bergerigi atau duri kecil menonjol dan seperti gundukan di sepanjang pelepah di bagian bawah. They are usually green but may bleach in the sun to yellow or brown.Hydrilla biasanya hijau, tapi karena berada di bawah sinar matahari menjadi kuning atau coklat. Stems are heavily branched near the surface and grow horizontally, forming dense mats of vegetationBatang bercabang banyak dekat permukaan dan tumbuh secara horisontal, membentuk tikar padat vegetasi. Small tubers are present at the rooted base of the plant.Umbi kecil ada di dasar akar tanaman. Pelepah daun Hydrilla sering kemerahan jika segar. Tanaman air ini termasuk monoecious, yaitu bunga jantan dan betina diproduksi secara terpisah di sebuah tanaman tunggal. Bunga-bunga kecil dengan tiga sepal dan tiga kelopak, panjang kelopak 3-5 mm, transparan dengan garis-garis merah. Tetapi ada pula yang termasuk dioecious, yaitu tumbuhan yang terdiri dari hanya tumbuhan androecious (bunga hanya mempunyai stamen atau benang sari saja, dan disebut bunga jantan) dan Ginoecious (bunga hanya mempunyai karpel atau putik saja dan disebut bunga betina).






        
 Gambar 3. Bagian – bagian tubuh Hydrilla verticillata
Hydrilla adalah tumbuhan Spermatophyta yang hidup di air, sehingga ia memiliki bentuk adaptasi yang berbeda dengan Spermatophyta darat. Dinding selnya tebal untuk mencegah osmosis air yang dapat menyebabkan lisisnya sel. Sel Hydrilla berbentuk segi empat beraturan yang tersusun seperti batu bata. Memiliki kloroplas dan klorofil yang terdapat didalamnya. Pada daun Hydrilla, dapat pula diamati proses aliran sitoplasma, yaitu pada bagian sel – sel penyusun ibu tulang daun yang memanjang di tengah – tengah daun. Pada hydrilla juga terdapat trikoma yang berfungsi untuk mencegah penguapan yang berlebihan.



Hydrilla merupakan tumbuhan tenggelam, biasanya berakar, hidup selamanya di air dengan panjang batang mencapai 9 m (30 kaki). Berasal dari rimpang dan berujung dengan umbi kecil. Hydrilla memiliki resistensi yang tinggi terhadap salinitas (> 9-10ppt) dibandingkan dengan tanaman air lain yang terkait di air tawar. Hydrilla mirip beberapa tanaman air lainnya, termasuk Egeria dan Elodea.
https://lh5.googleusercontent.com/-m4pyWhMF5No/TXmLcX--FgI/AAAAAAAAAFg/Ermc6bpLKxw/s320/elodea-hydrilla-egeria.jpgHydrilla is often confused with the native waterweeds ( Elodea canadensis and Elodea nuttallii ), whose leaves -- typically in whorls of 3 -- appear smooth-edged and lack spines on the m




            
      
Gambar 4. Kemiripan Hydrilla, Egeria, & Elodea
1.1.2.      Kebiasaan dan Habitat
Hydrilla - a native of Africa - was brought to the US as an aquarium plHydrilla has several methods of reproducHydrilla memiliki beberapa metode reproduksi. Within a water body, branch or root fragments from broken plants can drift to new areas.didalam air, cabang atau akar fragmen dari tanaman yang rusak dapat hanyut ke daerah baru. Also, it can spread to new locations from plant fragments attached to boats and trailers. Selain itu, dapat menyebar ke daerah lain melalui cabang/akar fragmen yang melekat pada perahu dan trailer. Turions - tiny, compact buds which form in leaf axils along the stem - break free and drift to new areas. Tunas kecil, kompak tunas yang terbentuk di axils daun sepanjang batang dapat melayang ke daerah-daerah baru. Studies at the University of Minnesota have indicated that the turions of the monoecious form are likely to survive in northern climates. Studi di University of Minnesota telah menunjukkan bahwa tunas bentuk monoecious cenderung bertahan di iklim utara. The dioecious form appears to be less cold toleranBentuk dioecious tampaknya kurang toleran dingin. Tubers, which form on the roots and can lie dormant for several years, can propagate new plants. Hydrilla dapat tumbuh dalam berbagai kondisi, termasuk cahaya rendah, masih mengalir air, dangkal dan mendalamIt out-competes the widespread invasive Eurasian water-milfoil with its even more rapid growth and reproducti. Hydrilla verticillata It is a serious threat to lakes and streams everywhere because of its adaptabimerupakan ancaman serius bagi danau dan sungai karena adaptasi nya. Hydrilla verticillata termasuk dalam Daftar Gulma beracun Federal Amerika Serikat, tapi pasokan akuarium melanjutkan penjualan melalui Internet. Hydrilla verticillata telah diklasifikasikan sebagai Daftar spesies Tanaman nasional yang dilarang pada daerah Selandia Baru (Steward, KK dan Van TK. 1987. 1987).
Hydrilla - a native of Africa - was brought to the US as an aquarium plaTumbuhan ini asli dan hidup di perairan hangat hingga dingin dari Asia, Afrika, Australia, dan tersebar di Eropa. Hydrilla berasal dari Afrika - dibawa ke AS sebagai tanaman akuarium. Kemudian tIt is now widespread in southern states and has been reported as far north as Washington, Indiana and Maersebar luas di negara-negara selatan Washington, Indiana dan Maine. In summer 2007 hydrilla was documented in a private artificial pond in Marinette County, Wisconsin.Hydrilla has several methods of reproductStudies at the University of Minnesota have indicated that the turions of the monoecious form are likely to survive in northern climaHydrilla kurang toleran dinginTubers, which form on the roots and can lie dormant for several years, can propagate new plan.
1.2.       FUNGSI
          Hydrilla verticillata sebagai sumber hara pada sistem budidaya kacang tanah. Sebagai tumbuhan air Hydrilla verticillata mengandung beberapa unsur hara yang penting sehingga dapat dijadikan sebagai sumber pupuk organik yang berguna untuk kegiatan pertanian. Menurut Tungka dan Rondo (1991) persentase kandungan gizi dari Hydrilla verticillata adalah : 1,74 % protein; 0,54 % lemak; 1,82 % serat kasar; 1,51 % abu; 3,97 % karbohidrat; dan 90,42 % air. Tanaman Hydrilla verticillata dapat menurunkan kadar logam Cr dalam limbah penyamakan kulit hingga 95,85 % dengan waktu penyerapan 8 hari. Penyerapan Cu dengan tanaman air jenis Hydrilla verticillata cenderung meningkat sampai hari ke-15. Pada penelitian yang telah dilakukan juga terlihat bahwa tanaman air jenis Hydrilla verticillata ini masih tetap berwarna hijau segar hingga pengamatan pada hari ke-15, berbeda dengan daun tanaman air lainnya yang sudah mulai menguning dan agak layu. Jadi Hydrilla verticillata  juga berfungsi sangat baik untuk penyerapan Cu pada suatu perairan yang tercemar limbah.


1.3.       DAMPAK UMUM
H. verticillata bersaing dengan tanaman asli karena tumbuh ke permukaan air dan membentuk tikar tebal yang menghambat masuknya cahaya matahari ke tanaman lain, yang pada gilirannya dapat secara signifikan mengurangi tanaman air dan keanekaragaman hayati hewan. H.verticillata dapat mempengaruhi ukuran ikan dan tingkat populasi di mana ikan predator tidak dapat berburu efektif dalam tikar tebal. Tikar padat juga mempengaruhi kegiatan rekreasi. H. verticillata Selain mengganggu nelayan, perahu motor dapat menjadi kusut dan daerah renang tersedak. H.verticillata sering menghambat saluran irigasi, memperlambat pengendalian banjir kanal, menciptakan air tergenang yang menjadi tempat berkembang biak nyamuk, dan padatan atau seresahnya bahkan dapat menyebabkan banjir, dan mengubah kualitas air dengan menurunkan kadar oksigen dan peningkatan pH dan suhu air. (Niwa, 2003).













BAB II
KESIMPULAN
Hydrilla verticillata adalah jenis tanaman air yang hanya terdiri dari satu spesies. Sehingga Hydrilla juga termasuk tanaman produktif yang tumbuh dengan cepat dan dapat berkembang dalam air dari beberapa sentimeter sampai 20 m. Hydrilla biasanya hijau, tapi karena sinar matahari menjadi kuning atau coklat. Hydrilla memiliki beberapa metode reproduksi. Tanaman air ini termasuk monoecious, Tetapi ada pula yang termasuk dioecious. Tumbuhan ini asli dan hidup di perairan hangat hingga dingin dari Asia, Afrika, Australia, dan tersebar di Eropa. Hydrilla adalah tumbuhan Spermatophyta yang hidup di air, sehingga ia memiliki bentuk adaptasi yang berbeda dengan Spermatophyta darat. Hydrilla memiliki fungsi sebagi zat hara dan dapat menurunkan kadar Cr dalam limbah. Selain bermanfaat, Hydrilla juga bisa berdampak negatif sehingga dapat mempengaruhi ukuran ikan dan tingkat populasi di mana ikan predator tidak dapat berburu efektif dalam tikar tebal. Tikar padat juga mempengaruhi kegiatan rekreasi. Serta Hydrillla juga dapat menghambat saluran irigasi, memperlambat pengendalian banjir kanal, menciptakan air tergenang yang menjadi tempat berkembang biak nyamuk, dan padatan atau seresahnya bahkan dapat menyebabkan banjir, dan mengubah kualitas air dengan menurunkan kadar oksigen dan peningkatan pH dan suhu air.

7 komentar:

  1. wah, keren artikelnya gan.
    Bermanfaat Banget

    BalasHapus
  2. ada referensi tntang gulma itik (lemna polyrhiza) ga..

    BalasHapus
  3. Artikel nya bagus,semoga dpat membuat & mengembangkan artikel artikel bagus yg lain nya
    amin

    BalasHapus
  4. cantumin daftar pustakanya dong,,
    hehe

    BalasHapus